031-99043013 | 085607001721 | BBM : DABD3258 info@intanaya.com

Aulia dan suaminya, Karnadi, hanya berjarak tujuh dan dua saf dari titik ambruknya crane di Masjidilharam. Cuaca Makkah sangat buruk saat tragedi itu terjadi.

Aulia tak menghiraukan hadangan para petugas. Sembari menangis histeris, calon jamaah haji (CJH) kloter 13 itu bergegas mencari suaminya, Karnadi. Tapi, di mana dia?

Sebuah crane baru saja jatuh dan menimpa Masjidilharam, tempat Aulia tengah berzikir sambil menunggu azan Magrib. Dia pun menyaksikan langsung rentetan horor itu: suara bergemuruh, atap yang ambrol, disusul crane yang ambruk.

Aulia hanya berjarak tujuh saf dari titik ambruknya crane tersebut. Saat debu yang sempat menutupi pandangannya mulai menipis, perempuan 41 tahun itu melihat puluhan tubuh bergelimpangan.

Suara rintihan bersahutan. Darah menggenang di mana-mana. Tapi, dia harus segera menemukan suaminya. Ya, suaminya yang hanya berjarak dua saf dari titik terjadinya semua kengerian itu.

Apakah dia menjadi korban? Pikiran itu berkecamuk di benak perempuan tersebut sembari dia menyisiri satu per satu korban. Kepala mereka ditutupi sajadah atau serban.

”Kalau wajahnya miring, saya luruskan biar jelas. Ada yang wajahnya berlumuran darah, saya usap biar jelas,” tutur Aulia kepada Palembang Ekspres (Jawa Pos Group) yang mengontaknya via telepon.

Tapi, sang suami tetap belum dia temukan. Di tengah keputusasaan itu, Aulia mendadak diajak seorang tak dikenal ke arah tower zamzam untuk minum. Di sanalah, dia akhirnya melihat sang suami duduk bersandar di dekat tangki zamzam.

Sisi kanan kepala pria 44 tahun itu tengah dibersihkan dari darah oleh seseorang dengan kain. Aulia pun menangis lagi sambil memegang tangan suaminya.

Dia langsung mengajak suaminya pulang ke hotel. ”Tapi, oleh dokter di kloter, suami saya diajak ke sektor dan diteruskan ke rumah sakit. Katanya, lukanya selalu mengeluarkan darah dan dikhawatirkan telinga bagian dalam rusak,” urainya.

Aulia hanyalah satu di antara sederet CJH asal Indonesia yang menjadi saksi kengerian detik-detik ambruknya crane di Masjidilharam pada Jumat (11/9) menjelang tengah malam WIB lalu itu.

Facebook

Twitter